Acceptable Use Policy

MELSA dapat sewaktu-waktu mengubah Acceptable Use Policy  tanpa pemberitahuan sebelumnya. Seluruh Pelanggan MELSA secara teratur diharuskan mengunjungi website MELSA untuk melihat, mempelajari dan tidak melakukan hal-hal yang dilarang dalam kebijakan ini. Dalam hal terjadi perselisihan, dan atau pelanggaran hal-hal dalam kebijakan, pelanggan harus tunduk pada Acceptable Use Policy ini. - updated 04/01/2013

Pengantar

MELSA menyediakan Layanan Internet yang memungkinkan Pelanggan dapat berhubungan ke Internet dengan menggunakan Jaringan MELSA dan Penyedia Jasa lainnya. Untuk dapat memperoleh tingkat pelayanan yang maksimum dan untuk memastikan kesinambungan Service MELSA, Pelanggan diminta untuk menaati pasal-pasal di Acceptable Use Policy.

PELANGGAN YANG TIDAK SETUJU DENGAN ACCEPTABLE USE POLICY INI HARUS SEGERA BERHENTI MENGGUNAKAN SERVICE DARI MELSA.

Reseller dan Redistribute

Pelanggan tidak diperbolehkan menjual kembali (reseller) atau mendistribusikan Layanan Akses Internet kepada pihak ketiga atau ke lokasi selain lokasi Pelanggan tanpa ijin tertulis dari MELSA. Termasuk di dalamnya dial-up, akses dsl, akses wirelesshost shell accounte- mail dan/atau news service, menjalankan server seperti mailhttpftpirc,wifidhcp, dan/atau multi user interactive forums. Kecuali secara tertulis memang termasuk ke dalam     Layanan Produk atau Fitur Produk.

Kegiatan Ilegal

Pelanggan dilarang melakukan kegiatan yang melanggar hukum baik Hukum di Indonesia maupun di negara lain. Kegiatan tersebut misalnya:

  • Menyebarkan pornografi atau sejenisnya
  • Mengambil lalu menyebarkan seluruh atau sebagian materi yang dilindungi oleh hak cipta atau HAKI lainnya
  • Melakukan kegiatan pemalsuan digital (manual signature)

Keamanan

Pelanggan bertanggung jawab sepenuhnya terhadap penggunaan kegiatan ilegal terhadap Layanan meskipun kegiatan ilegal tersebut dilakukan oleh rekan, keluarga, tamu, karyawan, atau customer yang menggunakan User ID Pelanggan. Untuk itu, Pelanggan diminta berhati-hati dan harus mengambil langkah-langkah pencegahan terhadap penggunaan oleh orang-orang yang tidak berhak, misalnya tidak memberikan informasi User ID dan Password Pelanggan.

Hacking

Layanan tidak boleh digunakan untuk mengakses (dalam arti seluas-luasnya) komputer, data sesama Pelanggan atau User Internet lainnya, kecuali mendapat izin dari yang bersangkutan. Hal ini termasuk mencoba mengakses data yang tidak diizinkan oleh pemilik data, login atau menggunakan akun serta server yang tidak diizinkan oleh pemiliknya. Pelanggan juga tidak diperkenankan menggunakan aplikasi (software) yang dapat melacak atau mengganggu       keamanan seperti: password cracking toolspassword guessing programpacket sniffer, network probing tools, dan lainnya.

System Disruption

Layanan tidak boleh digunakan untuk mengganggu jaringan komputer, host atau layanan telekomunikasi milik pihak lain, seperti flooding network, overloading servicee-mail bomb, atau kegiatan lain dengan tujuan membuat crash host lain.

Virus

Penyebaran virus dan software lain yang merusak baik disengaja maupun tidak disengaja adalah melanggar Kebijakan.

Pemalsuan Identitas

Pelanggan tidak diperkenankan memalsukan identitas untuk maksud apapun. Seperti menghapus header pada e-mail, menggunakan identitas orang lain atau User ID Pelanggan lain dalam mengirim e-mail atau posting pada Newsgroup / Mailing List

Sharing

Pelanggan bertanggung jawab sepenuhnya pada semua perangkat yang terhubung ke Layanan, termasuk semua isi data yang tersimpan di dalamnya. MELSA tidak menyarankan pengaktifan fungsi file atau printer sharing. Jika Pelanggan tetap bermaksud melakukan hal tersebut, disarankan menggunakan Aplikasi Pelindung (protection software).

Spamming

Layanan tidak dipergunakan untuk mengirim pesan komersial lewat e-mail, termasuk didalamnya iklan komersial, pengumuman, permintaan sumbangan, pesan politik, atau keagamaan - kecuali penerima telah menyatakan bersedia secara tertulis.

Newsgroup

Pelanggan harus mematuhi FAQ atau aturan main pada Newsgroup yang bersangkutan. Pelanggan tidak dibenarkan melakukan Spamming dan Ancaman atau Pelecehan. MELSA berhak memutuskan akses ke Newsgroup tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Instant Messaging

Pelanggan bertanggung jawab sepenuhnya terhadap materi yang akan disampaikan melalui IRC, ICQ, Yahoo Massager, dll. MELSA tidak secara teratur memonitor lalu-lintas materi, tetapi dapat sewaktu-waktu melakukan pemeriksaan untuk mengetahui apakah terjadi pelanggaran terhadap Kebijakan dan MELSA dapat memblok Layanan jika terjadi pelanggaran.

Ancaman atau Pelecehan

Pelanggan setuju untuk tidak mengirim e-mail, posting di Newsgroup, pengiriman Instant Messaging dengan isi yang mengandung materi yang melanggar hukum, pelecehan, porno, ancaman, atau yang mengganggu privasi. Mengirim email kepada orang yang telah menyatakan tidak bersedia menerima email dikategorikan sebagai pelecehan.

Web Page dan File Storage

MELSA tidak bertanggung jawab terhadap isi/materi dari Web Page yang dipublish di Internet melalui Homapage, juga tidak bertanggung jawab terhadap isi/materi dari File yang disimpan oleh Pelanggan. MELSA secara berkala akan melakukan pemeriksaan terutama isi/materi di Web Page agar sesuai dengan aturan yang ada di Kebijakan ini dan dapat memblok dan menghapus   isi/materi yang tidak memenuhi kriteria yang telah disepakati.

Bandwidth

Pelanggan tidak menggunakan Layanan melebihi batas kecepatan bandwitdh yang